Jalan – Jalan Ke Bali (weekend Getaway) : Seharian pergi ke tempat wisata di Daerah Ubud

Halo Semuanya! Pernahkah kalian pergi ke tempat yang menurut kalian kayanya biasa aja tapi ternyata malah bikin nyaman dan pengen balik lagi? Gue baru banget ngerasain hal itu hahaha. Pengalaman itu adalah ketika gue ke Bali pada bulan Maret kemarin. Dulu untuk pertama dan terakhir ke Bali adalah tahun 2012, itu pun karena  Outing dari kantor, jadi ga terlalu banyak explore tempat.

Setelah 6 tahun, akhirnya gue memutuskan untuk pergi ke Bali untuk weekend getaway. Kenapa cuma weekend aja? Karena gue lagi ga bisa cuti dulu di bulan Maret. Selain itu, karena gue ga ada ekspektasi apa-apa sama Bali, jadi  2 hari aja cukup untuk liburan di sini.

Selama 2 hari di Bali, rencana gue cuma mau pergi ke Ubud (yang kata orang-orang, Ubud paling enak buat refreshing karena lebih tenang dan kalau liat dari poto instagram bagus-bagus ya hahaha *anaknyakorbaninstagram) dan kuliner makanan di Bali.

Untuk hari pertama gue fokusin untuk nikmatin di Ubud seharian, dari pagi sampai malam.  Biar ga kecapean naik motor, soalnya gue nginep di daerah Seminyak haha (jauh coy ke Ubud).

Transportasi di Bali

Yang paling gue suka dari liburan ke Bali adalah transportasinya. Karena apa? Biasanya kalau liburan ke luar negeri, gue harus pelajarin peta MRT/LRT/bus biar tidak nyasar. Sungguh ini effort banget, apalagi kalau pergi ke Jepang. Sungguh ribet.

Tapi semua itu tidak berlaku ketika liburan di Bali :D, transportasi ketika liburan di Bali cuma ada 2, yaitu : sewa kendaraan mobil/motor dan order transportasi online (gojek). Gue memilih untuk sewa motor aja karena gue lagi liburan sendiri dibali .

Tapi namanya rejeki ya, gue dipinjemin motor sama temen gue, namanya @nhandina,  dia tinggal dan kerja  Bali tapi orangnya malah di Jakarta pas gue liburan disana, sad. Tapi tidak apa-apa, yang penting dipinjemin motor selama di Bali .

Air Terjun Tegunungan

 Tempat wisata yang pertama kali gue datengin adalah Air terjun tegunungan di daerah Gianjar. Gue masih inget banget ketika sebelum tiba di Bali, gue udah ngecek dulu berapa lama dari seminyak ke Air terjun tegunungan dan pas cek digoogle maps cuma 1 jam, menurut gue sih deket. Kenapa gue bilang 1 jam itu deket? Karena Jakarta telah menempa gue menjadi lebih kuat dalam urusan perjalanan hahaha. Pulang – pergi ke kantor bisa 3-3,5 jam saja sudah biasa hahahaha.

Tapi temen gue selalu bilang, “woy jangan samain Bali dengan Jakarta, di Bali ga ada macet.”, tapi gue tetap mengubris itu. Tetapi ketika memulai perjalanan gue dari Seminyak ke Sanur naik gojek buat ambil motor temen gue dan bawa motor pergi ke Air Terjun Tegunungan, barulah gue sadar, jaraknya beneran jauh coy, jaraknya 25 KM, kaya jarak rumah gue ke Bunderan HI, ya ampun yalord.

Akhirnya gue tiba juga di air terjun Tegunungan sekitar jam 10 pagi. Memang sih rada kesiangan karena niatnya mau jam 7 pagi udah sampai sini hahaha. Untuk masuk ke Air terjun ini harus membayar tiket masuk seharga 10ribu rupiah. Seperti biasanya tempat wisata, ketika dipintu masuk banyak yang jualan jajanan dan tukang souvenir. Tapi untung ga ada mba-mba yang teriak, “mister massage, mister massage” (kaya di Kuala Lumpur atau Bangkok hahaha).

Processed with VSCOcam with c7 preset

Menikmati Air terjun tegunungan ada 2 cara, dari jauh dan dari deket. Kenapa ada 2 cara? Karena untuk menikmati air terjun dari deket harus turun tangga yang lumayan cape ketika nanti naik ke atasnya lagi coy. Gue aja pas naik balik ke atas lagi, paha lumayan langsung tegang hahaha.

Perlu diinget, untuk mau mandi di air terjunnya tergantung dari derasnya air terjun ya. Kalau lagi deras banget, main airnya di aliran air bawahnya saja, tidak bisa di bawah air terjun langsung (maksudnya langsung dari arus yang dari atas jatuh kebawah itu loh, ribet banget gue jelasinnya).

Processed with VSCOcam with c8 preset

Duduk santai sambil baca buku memang paling pas untuk menikmatin air terjun ini dan kalau bawa baju cadangan bisa mandi air terjun.

Oia, salah satu yang paling beda antara Jakarta dan Bali tentang tempat parkiran ditempat wisata adalah ketika gue selesai parkir motor di sini, tidak ada yang namanya tukang parkir yang tiba-tiba muncul untuk minta uang parkir hahaha.

Tegallalang Rice Terrance

Sekitar jam 12 siang gue baru berangkat ke Tegallalang rice dari tegunungan. Waktu tempuh ke Tegallang sekitar 4o menit atau sekitar 17 KM. karena gue memang tidak tau jalan, jadi tiap ada belokan selalu berenti buat ngecek google maps, ngecek nyasar apa ga hahaha.

Beruntung pas sampai di Tegallalang jam 1 siang, cuacanya lagi tidak terlalu panas. Jadi untuk jalan jalan di tegallalang ga terik banget. Tapi selama perjalanan ke Tegallalang sih tetep panas banget coy. Untuk jalan-jalan di tegallalang rice terrance nya tidak gratis, tapi harus bayar uang sumbangan gitu, seikhlasnya.

Processed with VSCOcam with c9 preset

Untuk jalan-jalan di rice terrancenya sih ga terlalu lama, yang lama kalau emang niat poto-poto dengan banyak pose hahaha. Jadi tau dong pasti gue bakal cepet untuk di sini, karena ga ada yang potoin. Kalau nanti gue ada kesempatan ke Ubud lagi, gue pengan banget datang ke sini sekitar jam 6 pagi, kayanya sejuk banget pasti.

Abis jalan-jalan di rice terrance nya, gue milih untuk santai sejenak menikmatin suasa Ubud ini di café yang pemandangannya langsung ke rice terrance. Pesen minumnya harus yang paling cocok dong, yaitu es kelapa jeruk hahaha, SEGER bener yalord.

DSC03706

Kalau gue liat-liat ya dari 2 tempat wisata yang gue datengin, komposisi orang asia dan caucasion sekitar 45-55, lebih banyak caucasion nih. apakah orang-orang Indonesia lainnya sama kaya gue, lebih milih jalan-jalan ke luar negeri dulu baru ke dalam negeri? Don’t take Bali for granted ya guys (ngomong ke diri sendiri).

Bebek Tepi Sawah

“Pergi jauh-jauh ke Bali, makan siangnya bebek tepi sawah? Di Jakarta banyak!”

Begitulah kira-kira reaksi temen gue ketika lagi cerita pengalaman makan siang hari pertama di Bali. Ya mohon maap aja nih, namanya juga pertama kali datang ke Bali lagi hahaha. Gue makan siang di Bebek tepi sawah daerah Ubud, 10 KM dari Tegallalang.

DSC03722

Tempat makan Bebek tepi sawah ini memang enak ya buat bersantai nikmatin pemandangan sawah yang sejuk dan warna hijau gini. Kalau gue dapet tempat duduk yang lesehan bisa langsung tidur deh kecapean gini. Menu makan siang gue adalah bebek goreng dengan 2 sambel mantah plus minuman favorite kalau lagi panas gini, yaitu es kelapa jeruk (padahal tadi udah pesen ini pas di Tegallalang).

DSC03717

Kalau lagi laper memang ya, apapun makanannya pasti enak deh. Gue ga terlalu suka sama kulit bebek, karena kaya ga garing gitu, tapi karena lagi laper dan pake sambel matah yang enak, jadinya gue makan juga tuh kulit bebek hahaha.

DSC03715

Bagian paling ga enak dari makan adalah bayar makanannya (emot). Untuk satu porsi makan bebek tepi sawah dan es kelapa jeruk adalah sebesar 168ribu Rupiah (ada tempat bagus , ya ada harga dong ya).

Setelah makan kenyang dan istirahat di sini, waktu sudah menunjukan jam 16.30 (wow sungguh cepet banget ini udah mau sore aja). Trus gue mikir, mau kemana lagi ya kira-kira di daerah Ubud? Setelah googling dan tanya temen-temen, akhirnya gue mutusin ke Campuhan Ridge Walk.

Kalau ada yang mikir, kok bingung mau kemana lagi? Emang ga bikin itinerary? Dulu kalau gue traveling, gue selalu bikin itinerary sampai kumplit banget dari berapa jam di tempat A, trus ke tempat B, sampai ketempat terakhir. Tapi 2 tahun belakangan ini, gue lagi ga terlalu mau bikin sedetail itu, lebih ke santai aja. Jadi sebelum pergi, gue nentuin dulu aja di tiap hari gue harus ada 1 tempat yang pasti gue datengin, sisanya nanti liat pas hari H aja mau jalan ke mana enakan hahaha. Karena kalau kita udah bikin sangat detail, udah googling sana-sini, pas di hari H-nya ga sesuai harapan, itu malah bikin kesel. Expectation kills coy! hindari itu guys! (emot)

Campuhan Ridge Walk

Perjalanan ke Campuhan Ridge Walk menempuh sekitar 10 KM atau 20 menit dari Bebek Tepi Sawah. Campuhan ridge walk ini merupakan bukit kecil gitu yang isinya pohon-pohonan dan merupakan jogging track buat pagi dan sore hari. Maksudnya bukan pas siang ga boleh jogging sih, tapi kayanya panas banget kalo siang kesini haha. Oia, Perjalanan di campuhan ridge walk dari pintu masuk sampai akhir sekitar 2 KM ya.

DSC03751

Gue tepat banget ke sini pas sore hari, tempatnya enak banget my lord! Adem, adem, sejuk, santai gitu. Banyak orang-orang datang buat jogging, jalan santai gitu, trus ada yang bawa anjingnya buat jalan-jalan, ada yang pacaran dan ada yang numpang duduk-duduk buat istirahat. Tau kan gue masuk ke kategori yang mana? Hahaha.

DSC03756

Gue menghabiskan waktu disini sampai sekitar jam set 7 sore, tepat ketika lagi mau sunset. Karena ga mungkin di sini sampai gelap coy, ga tau ada lampunya apa ga.

DSC03763

Ada pengalaman lucu pas gue parkir motor untuk jalan kaki ke Campuhan ini. Tempat parkir kendaraannya itu kaya cuma lapangan kosong gitu. Pas gue udah jalan sekitar 300 meteran gitu, gue baru inget, kayanya motornya lupa gue kunci stang gitu. Gue langsung rada deg-degan kan, takut ilang motornya, alhasil gue langsung balik lagi ke parkiran.  Pas sampe parkiran, orang-orang yang bawa motor dengan santainya parkirnya sembarangan bgt, kaga dikunci motornya langsung taro gitu aja, trus jalan kaki deh ke Campuhan (tepok tangan sodara-sodara). Di Bali kaga ada maling motor ya, enak banget. Kalau di Jakarta, gue yakin sih motor udah pada ilang itu motor.

Akhirnya, selesai juga menikmati liburan seharian di Ubud dan harus balik ke hostel di seminyak yang jauh itu loh my lord, 30 KM naik motor.

Sampai jumpat di next artikel tentang kuliner di Bali!

Processed with VSCOcam with c8 preset

Advertisements

9 thoughts on “Jalan – Jalan Ke Bali (weekend Getaway) : Seharian pergi ke tempat wisata di Daerah Ubud

  1. berapa lama di bali pak? keren ni, kebetulan saya baru pindah udah tinggal 1thnan lah kurang lebih di bali. masalah motor btw nyantai nyantai aja qlo dsnii temen sering lupa qlo kuncinya ngegantung aja ga prnh ilang..hehe tapi jangn di tiru juga wkwkw

    Like

    1. hallo oktavia,
      saya ke Bali hanya 2 hari (weekend saja). wah tinggal di Bali? gimana? enak ya. hehehe

      Untuk masalah motor saya salut sih sama orang Bali, santai banget dan ga takut ilang. tapi ga bisa diterapkan di Jakarta ya.

      Like

  2. Beberapa kali ke Bali, biasa sewa mobil. Tapi terakhir tahun lalu ada pengalaman buruk, ban bocor setelah lihat sunset di pantai Tegalwangi kena paku, sobek lebar, ganti ban seharga sewa sehari, harusnya dapat beberapa obyek wisata lagi, 8 jam habis buat urusan ban, lama nunggu jemputan di tempat yg sepi dan sunyi. Lain kali sewa mobil seharian dg sopir, lebih hemat dan nyaman.

    Liked by 1 person

    1. Hallo mas, terima kasih atas masukannya ya. Alhamdulillah belum pernah ngerasin ban sobek.

      Tapi saya kalau ke Bali sendiri atau berdua biasanya naik motor hehehe, kalau naik mobil paling pake grab. soalnya bali skrg suka macet mulu.

      Jadi pengen ke Bali lagi hehehe

      Liked by 1 person

      1. Iya, kepikiran juga naik Grab. Tapi pernah lihat berita kalau taksi lokal melarang untuk pick up penumpang di beberapa tempat misal Tanah Lot, Nusa Dua, kalau di kota Denpasar atau sekitar Kuta sih aman. Khawatir bisa diantar tapi gak bisa dijemput Grab. Dulu pernah naik Blue Bird berargo ke Bali Safari Park yang ada di Gianyar, pulangnya naik kijang kotak/taksi lokal bayar 3x lipat. Hahaha

        Liked by 2 people

      2. Iya mas betul. Saya udah diwanti2 temen yg tinggal dibali, jangan pernah naik taxi lokal, mahalnya bahaya hehehe. Semoga next liburannya ga ada dpt yang aneh2 lagi

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s